Tuesday, May 31, 2005

Narco

Gue suka kesel deh, kenapa ya gue sekarang kok suka gampang ngantuk? It's annoying banget, apalagi kalau lagi rapat di ruang yang gak begitu gede, dan pesertanya hadap-hadapan. Gak enak banget kan, jadi ketahuan banget ngantuknya. Gue pernah gitu, dua kali atau tiga kali malah, terkantuk-kantuk di tengah-tengah rapat. Padahal gue jadi notulen lho. Tulisan gue udah yang gak tau kayak gimana bentuknya, mleot-mleot gak jelas. Pastinya banyak omongan peserta rapat yang gue miss, hehehe. Nggak tahu deh, waktu itu ada yang notice atau nggak.

Pernah saking nggak tahannya, gue permisi aja ke toilet. Biar segeran gitu ceritanya. Pas deket toilet, gue ketemu office girl. Gue bilang ke dia, "Mbak, yang lagi rapat di ruang rapat sana nggak disediain minum ya?" Emang kita-kita di ruang rapat belum disediain minum sama sekali. Tapi kalau gue gak ngantuk, gue gak akan sampe minta-minta kayak gitu :P

Pas gue balik lagi ke ruang rapat, mata gue udah agak bisa diajak kompromi. Tapi gak lama, kliyeng... ngantuk lagi gue. Untung gak lama rapatnya udahan. Kalau nggak, bisa-bisa gue ketiduran beneran di rapat itu. Mana rapatnya di kantor klien, lagi. Gawat kan kalau kejadian.

Kalau udah ngantuk gitu, salah satu 'penyelamat' adalah kopi. Di kantor lama, pagi-pagi gue selalu bikin kopi. Favorit gue: kopi krim, dengan formula satu sendok teh kopi instan dan dua sampai tiga sendok teh krim, terus gulanya dua atau dua setengah sendok teh. Atau langsung aja yang sachet, either indocafe cappucino atau indocafe 3 in 1. Tanpa kopi di pagi hari, bisa-bisa kepala gue nubruk monitor gara-gara ngantuk.

Sekarang sih udah gak musti tiap hari ngopi. Berhubung di kantor gue yang baru gue bisa datang agak siangan, ya udah, gue tidur dulu aja abis sholat subuh biar di kantor gak terlalu ngantuk. Tapi ya tetep, kalau ngantuk eskapologi gue adalah kopi. Kopi yang gue minum sekarang nescafe 3 in 1 yang original. Yang krem udah gue cobain tapi kopinya kurang kerasa.

Tapi itu kalau gue lagi di kantor. Kalau lagi di luar, gue suka beli kopi siap minum. Gak usah mikirin Starbucks atau Excelso. Yang gue maksud itu minuman kopi dalam kemasan. Favorit gue: Cappuccini rasa Espresso, atau kalau itu gak ada, kopi Esco (bener gak sih? Itu tuh, kopi yang diiklanin ama Mat Solar) juga boleh. Biasanya gue beli kopi Esco di kampus Depok. Kalau yang Cappuccini belinya di kantin dekat kantor. Saking seringnya beli Cappuccini, gue sampe punya trademark tersendiri di antara temen-temen kantor gue: Metty (cewek yang) demenannya minum kopi.

Kalau ada yang suka kopi racikan model Starbucks atau cafe-cafe yang jualan kopi baca tulisan gue ini pasti ngetawain selera kopi gue. Yah, beginilah gue, kalau dikasih kopi 'beneran' alias kopi espresso asli, langsung pusing gue. Tapi masa bodo ah. Yang penting kan gue enjoy. Masa mau maksain minum kopi pahit demi gengsi. Nggak ah, makasih. Udah gitu mahal pula. Gak worth it ama kenikmatannya yang cuma sejenak.

Ngomongin tentang ngantuk, kalau udah ngantuk, gue bisa tidur gimanapun posisi gue waktu itu. Mau lagi berdiri di kereta, lagi naik bis, hayo aja. Kan kalau ngantuk kita tinggal merem. Lucunya kemarin gue naik taksi dan pas di taksi itu gue ngantuk banget. Maklum, malam sebelumnya nggak nyenyak tidurnya. Pas udah hampir sampai tujuan, gue bangun. Karena kena lampu merah, gue tengak-tengok aja ke samping kanan dan kiri, siapa tahu ada pemandangan yang menarik yang bisa bikin gue gak ngantuk lagi. Gak sadar, pas lagi lihat ke luar, mata gue merem dan yak, gue ketiduran lagi deh. Orang yang ada di mobil di sebelah taksi gue mungkin udah senyum-senyum ngeliat gue yang ketiduran dengan posisi duduk tegak gitu.

Kalau dipikir-pikir, penyebab gue suka ngantuk adalah pola tidur gue yang emang gak beres. Gue suka baru tidur jam 12 atau jam 1 malam. Jam 4 atau 1/2 5 gue udah bangun, terus jam 5-an gue kadang-kadang tidur lagi. Ntar jam 7 atau jam 8 gue bangun lagi deh. Kalau dihitung memang jumlah tidur gue udah cukup. Tapi kenapa masih suka ngantuk ya? Mungkin karena suka tidur malam, gue jadi rada anemia. Yang bikin lebih parah, gue jarang atau bisa dibilang gak pernah olah raga. Makanya jadi gampang lemes dan ngantuk. Mudah-mudahan aja ini bukan tanda-tanda sakit diabetes, soalnya kalau dari indikasi lemes dan ngantuk, gue udah memenuhi syarat :(

Biar gini, gue masih belum masuk kategori narcolepsy, alias orang yang bawaannya ngantukkkk mulu. Eh, di Festival Sinema Perancis (FSP) 2005, ada lho film tentang penderita narcolepsy. Judulnya 'Narco'. Cek aja jadwalnya di www.ccfjakarta.or.id. Nah, karena malam ini gue ada rencana nonton salah satu film FSP, lagak-lagaknya besok gue bakal ngantuk mulu. Alamat ngopi lagi deh. Untung ada kopi, dan untung besok gak puasa. Kalau besok puasa, ya sudah, gue menyerah! Tidur aja lah, enaknya...

5 comments:

Ollie said...

hehehe sama gue juga ngantukan mulu, terutama abis makan siang :p

Wira said...

Iya nih dah lama, pa kabar? Waktu sih ada aja buat blog tapi karena lg hectic jadi kurang selera berlama2 online :)

Soal ngantuk, kuncinya gampang, tidurnya harus cukup.. bila perlu agak berlebih hehehe.. mungkin perjalanan pp tiap harinya bikin capek ya?

Tapi kalau ngantuk banget, ya berdoa aja moga2 listrik mati biar pulang cepat gitu :p

ruthy said...

sami mawom lah ma gue, kalo rapat emang jadi suueeper ngantuk, berarti kita gak minat...coba deh tarik napas dalam2, soalnya brain kita kurang oksigen makanya kita ngantuk....hopefully helps

Lili said...

kurangi deh makan Karbohidrat pas lunch time. asupan karbuhidrat yg nantinya menjadi unsur gula memang membuat kantuk.

Perbanyak asupan fiber alias sayur2an. kenyang juga tapi gak bikin ngantuk...tapi kalau masih ngantuk yah bawaan orok..he..he..sorry bercanda, salam kenal yah.

gorjestee said...

nice sound from the other koffeholic yows..hehhe