Monday, November 29, 2004

Pemulung

"Mbak, nggak usah pakai plastik deh. Ini tas saya muat kok."

Macam-macam reaksi yang saya terima jika saya saya minta kepada pramuniaga di kasir untuk tidak membungkus belanjaan saya dengan kantong plastik. Ada yang heran dan seterusnya masih dengan keheranan memandangi saya memasukkan belanjaan ke tas kain yang saya bawa; ada yang sedikit gusar karena beberapa barang belanjaan saya telah ia masukkan ke kantong plastik; ada juga yang dengan ringan mengabulkan permintaan saya, tanpa pandangan kebingungan ataupun keheranan. Di antara sekian reaksi yang saya terima, kebanyakan yang mengemuka adalah reaksi "tersenyum membolehkan tapi dengan tatapan penuh tanda tanya" - yang membuat saya jadi balik bertanya-tanya dalam hati:

Terlalu anehkah permintaan saya?

Pada kondisi saya tidak membawa tas yang cukup besar untuk memuat barang belanjaan saya atau tempat saya berbelanja tidak mengizinkan saya membawa belanjaan saya tanpa kantong plastik meskipun hal itu memungkinkan (berbelanja di toko buku G......a, misalnya), maka (dengan terpaksa) saya tidak keberatan menggunakan kantong plastik. Hanya saya akan lebih suka pulang tanpa membawa tambahan satu dua kantong plastik lagi untuk disimpan.

Ya, disimpan. Di lemari saya ada satu kantong plastik hitam yang berisi lipatan-lipatan kantong plastik lainnya. Dan setiap saya pulang belanja (Catatan: pulang belanja dari toko-toko ber-AC. Kalau dari pasar tradisional, kantongnya malas saya simpan. Lha masa kantong bekas bungkus ikan mau disimpan juga? Nggak lah ya!) membawa kantong plastik dari tempat saya belanja, hampir bisa dipastikan kantong tersebut akan saya lipat rapi dan saya simpan di kantong plastik hitam tadi. Begitu juga kalau ada orang rumah yang membawa kantong plastik belanjaan. Kalau plastiknya bersih dan tidak bau, akan saya lipat juga dan saya simpan.

Hehehe, saya jadi seperti pemulung saja ya? Habis, bagaimana lagi? Saya tidak suka kalau saya harus membuang kantong plastik bekas belanjaan begitu saja. Rasanya bersalah bila saya melakukannya. Entah kenapa. Mungkin saya merasa sayang melihat kantong plastik yang masih layak guna dibuang begitu saja. Di samping itu, dengan membuang kantong plastik, saya merasa ikut andil menghasilkan lebih banyak sampah yang tak terserap tanah, seakan-akan sampah plastik yang sudah ada sekarang masih kurang.

Eh, tapi saya bukannya sok idealis atau ingin kelihatan sok mulia lho. Buktinya, tidak semua kantong plastik yang saya jumpai saya simpan. Lumayan sering juga saya malas menyimpan kantong plastik belanjaan dan malah membuangnya. Lama-lama sebal juga melihat kantong plastik hitam di lemari saya itu menggelembung, jadi beberapa kantong plastik belanjaan tidak saya simpan melainkan saya buang atau saya jadikan kantong untuk menampung sampah, atau saya pakai untuk membungkus sesuatu yang akan saya berikan kepada orang lain.

Saya paling suka dengan pendekatan 'menyingkirkan kantong plastik' yang terakhir saya sebut, karena dengan demikian saya dapat 'berpisah' dengan kantong plastik dengan cara 'baik-baik', yaitu memindahtangankan atawa mentransfernya ke orang lain. Masalah nanti orang lain itu akan membuang atau menyimpannya sudah bukan urusan saya. Yang penting, bebas euy! Lagipula, memangnya enak, jadi 'pemulung' seumur hidup?!


10 comments:

Anonymous said...

salah satu keuntungan di sini met..pemisahan jenis sampah udah jadi hal yang umum..dan biasanya bahan baku tas kresek pun udah yang bisa di daur ulang...jadinya in biasa gunakan tas kresek untuk sampah2 yang nantinya bisa diolah kembali :)..apa kabar metty?

*)Iin

Nahria Medina Marzuki said...

plok...plok...deh buat bu metty :)oke jg cara reuse-nya :)

Anonymous said...

Sama kayak dirumah, kantung plastik jg suka disimpen. Soalnya kalo lagi butuh2 gak usah ke warung depan buat minta kantung plastik. Lagian pasti ada gunanya.. :D

-aprian-
aprian.net

-chrysalic- said...

penyakitnya sama kayak gue nih... tapi gue suka nyimpen kantong plastik yang bagusan... biar kalo perlu buat bawa tentengan keliatan lebih mantesin gituh... :D

stradivari said...

Met kalo ditempatku, di dapur tempat sampahnya cuman untuk ukuran 1,5 liter, jd dilapisi kantong segede kantong platik toko buku G .. jadi kalo udah penuh, lgsg dibuang, ganti baru .. begitu juga di kamar mandi, tempat sampahnya dilapisi kantong plastik segede itu, jd justru perlu banyak .. aku bahkan suka beli kantong plastik lho, soalnya kadang2 kurang, krn aku kalo belanja mingguan kan delivery, jd gak pake kantong plastik ... jd berkurang deh supplynya .. Tapi kalo di rumah di jakarta, tempat sampah di dapur tuh gede, jd untuk ngelapisin tempat sampahnya harus beli, jd kasus kebanyakan kantong palstik terjadi jua disana ..

umar said...

Perlu dicontoh nih cara Metty. Apalagi sampah Jakarta sekarang sedang ditolak di mana-mana.

J I R O V said...

sepakat, met. sptnya bungkus daur ulang lebih asik dipake. but, knp ya ga terlalu diperhatiin soal ini.

Andi said...

setiap kali beli CD di Disc tarra, saya juga nggak pernah pake plastik... males buangnya

stradivari said...

Met, gak ada SB-nya lagi ya .. kemaren e-mail2an sama Daniel ... katanya kamu mo ditarik lagi tuh sama Mbak Lana di tim riset.. masih tertarik gak, start January katanya ..

metty said...

*)Iin:
Subhanallah, keren banget tas kresek udh bisa didaur ulang! Duh, coba di Indonesia udh ada ya teknologi spt itu. Saya kuatir kalau masalah sampah ini nggak dijadiin isu penting dr sekarang, 10 tahun lg kita akan pny problem serius mengenai tempat pembuangan sampah.

BTW, saya baik2 saja, alhamdulillah. Sedikit kerikil di sana sini, tp itu wajar kan dijumpai di 'jalan kehidupan' kita? :)

yayajanuary:
ehehehe, it's nothing, really. thanks for the appreciation, anyway. if you think it the other way, it will look that i have trouble managing which things are for keeps, which things are to be dumped. kata org jawa, 'nyusuh'. can't explain it in bahasa :D

aprian:
hei bapak! gile niy org satu jarang bener ap det blognya. tyt seide ya kita. masalahnya klo kebanyakan kantong plastik, be te jg ngeliatnya menuh2in lemari. how bout u?

-chrysalic-:
emm! iya, klo kantong plastik bagus sih kudu bgt disimpen. males bgt gak sih keluarin duit cuma buat beli tas kantong yg layak pakai utk tentengan ato kasih2 sesuatu ke org lain? (emang dasar gue pelit sih, hiehehe).

stradivari:
menurutku sebenernya gak bagus jg lho kalo tiap tempat sampah yg kecil2 muatnya itu dilapisi kantong plastik. soalnya plastik2 sampah itu kan kalo dikumpul2in kan menghasilkan tumpukan kantong plastik berisi sampah. tp emang jd lbh gampang sih, krn kita ga usah ngebersihin tempat sampah. di rumah saya gitu jg sih mbak. trus di dapur jg pake kantong plastik hitem yg gede buat ngumpulin semua kantong sampah yg kecil2 dan sampah2 lainnya.

lucunya sekali waktu pernah salah beli kantong plastik hitem. yg dibeli adalah kantong plastik hitem yg gedaaa bgt, yg buat bungkus jenazah. yg ada jdnya mubazir deh, gak kepake kantongnya, hihihi.

umar:
Thanks Mar. Gmn kalo kita bikin ini jadi isu, at least isu lokal? Atau gmn kalo elo ngebantu gue dg melakukan hal yg sama ama gue? (Jadi serius deh gue...).

JIROV:
biasa kan di indonesia? kita beraksi sewaktu segalanya udah terlambat. mdh2an utk masalah sampah, kita bisa mulai memperhatikannya dari sekarang, sblm indonesia tenggelam oleh sampah. gimana kalau elo bantu gue (eh, bantu negara kita, lbh tepatnya) dg mulai memperhatikan gimana elo membuang sampah? ;)

Andi:
good! i'm proud of you!